Search

eatandtravelstories

pricilyave

Day 1 : Safely landed Las Vegas of Asia!

Welcome to Las Vegas!! Para paradisee~~~ iye sih Las Vegasnya Asia! Yuhuu, Macau! Jadi trip kali ini ke Macau – Hong Kong – Singapore. Di awali dari tiket murah promo dari si babang Tonny Fernandez. Tiket one way dari Bali ke Macau cuman 900 rebu! Tapi belom baliknya yes, karena balik dari Hong Kong. Tapi taulah yah gimana sih tiket promo Air Asia dengan jam yang rada kejam😂

Bermulai dari tanggal 25 Oct 2016, gw berangkat ke kost’an gw ke bandara pas beres kerja. Trip kali ini gw bertiga bareng temen-temen konyol gw😌 Gw ketemuan sama 1 temen gw di bandara karena doi dari Juanda. Udah mulai heboh pas ketemu, belom trip aja udah heboh! Emang ABG rempong😅 Biasalah yah drama drama imigrasi dulu, check bagasi dan lain lainnya. Udah beres nih, beruntung banget kali ini Air Asia engga delay! Pesawat AA take off dari Ngurah Rai ke LCCT KL, iyess karena musti transit dulu. Nyampe di KL jam 12 malem, kita kudu overnight di bandara karena flight ke Macau keesokan harinya jam 5.30 pagi. Gw kaga pernah nih overnight di bandara, baru kali ini dan sumpahh capeekkk!! Tidur di kursi kalo engga yah tidur kaya orang lainnya pada gelesotan di lantai, mana AC di bandara itu dingin banget!!! Apa coba dipake selimut? Sedih!! Akhirnya kita habisin waktu buat ngobrol ngalor ngidul! Kok engga tidur?? Kaga bisa!! Badan pegel smua tidur di kursi. Makin lama satu persatu temen gw tumbang, merem juga, nah gw??? Sama skali ga bisa merem😫 Ngitungin detikan jam aja biar cepet pagi. Waktu udah jam 4 nih, dan gw udah bolak balik mantengin screen itu kok status flight gw kaga open check in?? Udah deh perasaan udah ga enak aja, benar sekali saudaraaaaa delay sampe jam 10.45!! Kacau kacauuu itinerary gw berantakan😕 Rencana hemat duit dengan ga makan di bandara gagal!! Padahal nih kita udah sedia bawa donut roti snack dari Indo buat sarapan di bandara, ehhhh delay yah sutra karena ga tahan nahan laper kita belilah laksa di bandara, semangkok laksa di hargai 20 RM, okelah daripada cacing pada demo seheboh demo ahok!

img_5656

Beres makan kita balik lagi mantengin layar yang ga berubah berubah dari delayed ke open check in 😦 Pas jam 10.45 kita boarding dan take off ke Macau, yeyyyy! KL Macau memakan waktu 4 jam, bayangin deh kakunya di pesawat?!

Pesawat safely landed di Macau hampir jam setengah 3 sore. Kita udah spaneng aja karena banyak waktu kebuang! Begitu sampe di bandara, ternyata bandara Macau ini kecil banget, gedean juga bandara di Jogja😰 Mulai deh ini lost in translation terjadii!! Kesel ga sih orang di sana pada ga bisa sama skali bahasa Inggris! Ngomong udah pake bahasa kalbu! Kita mampir ke counter informasi, jadi kita gampang aja kalo mau tau petunjuk gimana cara menuju hotel kita, langsung tunjukin aja nama hotel dan alamatnya, si petugasnya bakal ngasih kita kertas petunjuk dimana harus berhenti. Tapiiiii nih kalo di Macau itu kita kudu banget deh punya uang receh buat bayar bus, kalo engga yah wassalam kaga ada kembalian. Alhasil kita mamping dulu ke sevel yang cuma beli permen buat dapetin kembalian receh.

Di Macau kita nginep di Best Western SunSun Hotel. Dari bandara kita di kasih petunjuk untuk ambil bus nomor 26 MT 4. Nah luuu #%*€¥~!>$&@ MT4 apaan juga kaga taukk!! Saking katroknya apa gimana sih? Tapi ya udah dengan pedenya kita nunggu di bus station di luar bandara, dan udah lama ngantri, kita sempet beberapa kali liatin bus 26 lewat tapi kenapa ga berenti??? Ternyataa setelah tanya ke orang, kita salah nunggu!! Jirrr esmoni banget🤕 Seharusnya kita nungguin di station depannya lagi. OMG!! Udah bener stationnya nih, kita dapet bus 26 dan turun d MT4 jadi MT4 ini haltenya tapi ada namanya kok cuma gw lupa😅 Cukup dengerin aja sih announcementnya selama dibus dan bayar 4.2 MOP (1 MOP = 1.600 IDR). Sampelah kita di MT4 terus harus kemana? Dimana hotelnya??? Kita udah melongo toleh kanan kiri ga tau tujuan! Lost in direction banget ini mah. Akhirnya kita berjalan mondar mandir kesana kemari bolak balik sesuai angin membawa kita kemana. LOL dan ketemulahh itu hotel, ternyata pas banget cuma di seberang jalan dimana kita turun tadi! Emang dasar kita aja yang ga teliti😅 Hotelnya bagus, bersih tapiii staffnya ga hotelier semua! Asli judes, Lely Sagita aja kalah judesss! Gajian telat masuk kali yes?? Hotel ini rekomendasi banget, harganya oke, bersih, deket halte, dan deket banget sama Senado Square, cocoklah sama harganya. Kita bertiga dengan extra bed 705 MOP permalemnya. Beres check in kita langsung mandi dan siap siap ke Senado Square karena jam udah malem sedangkan kita cuma punya waktu 1 malem di Macau. Jam 7 kita keluar menuju Senado Square dan emang deket banget bisa di bilang sambil ngesot! Jaraknya cuma 3 blok dari hotel. Dan kita sempet foto di gang gang di sana. Macau ini bisa gw bilang negara dengan banyak gang. Tapi keren sih gang mereka instagrammable banget. Kaya gini nih gw sempet foto di gang di sana malem itu

img_5619
Tapi kok digambar ini engga fotogenic banget yah gangnya?😂 tenangg besok pagi foto lagi dehhh. Seriusan ga bohong gang di sini bagus buat fotoooo…

Udah lah kita udah foto kaya orang katrok di gang tadi, kita sekarang langsung ke Senado Square. Sebenernya ga tau sih maunya ngapain gw di sana? Karena di Senado Square setau gw cuma tempat belanja aja. Kalo temen temen gw mah demen, mereka pada hobi belanja!! Kalap deh buat kalian yang suka kosmetik! Siapin dompet tebelll sis! Kalo engga ya cuma ngiler doang😂

img_5616-2

img_5617-2

img_5620
Ga sukanya itu yah di sini pedagangnya suka maksa, meski kita ga mau, dia bisa yang tetiba ngebungkusin dan masukin ke tas kita. Bikin kesel sihh ga aturan banget. Kaya pengalaman gw pas di Senado ini pas mau beli pork candy, kita udah ga mau karena harga yang terlalu tinggi dan langsung aja gitu si emak emak rame ini motongin pork candynya dan masukin ke tas temen gw. Tapi akirnya kita mau beli kalo harganya sesuai yang kita mau. The power of nawar berhasil pork candy jatuh ditangan kita seharga 105 MOP tapi emang rasanya enak banget!!

img_5635-2
Udah cape muter muter Senado, kita balik ke hotel dan sempet mampir sebentar di St. Dominic Church, ini gereja di dalem square sih cuma tadi awalnya kita skip dulu karena lokasinya dipake prewedding.

img_5618
Balik dari Senado kita laper dongg, tapi kok kaga nemu tempat jual makanan sampe akhirnya kita berhenti di toko kecil yang jual … entah gw mau namain ini apaan, yang pasti bebasoan sesayuran dan tetahuan yang direbus sama mie trs disiram bumbu kari. Ga kebayang gimana rasanya dan pas itu gw kaga beli sih tapi kata temen gw rasanya oke. Dan selagi lu di Macau kudu cobain Macau bubble tea. Gw sempet nyobain sih tapi lupa ngefotoin, rasanya mirip lah sama Chatime di Indo🙄 Terus gw makan apa dong?? Gw tuh punya kebiasaan aneh sih kemanapun gw pergi gw pasti nyobain apapun makanan instan di Sevel😂 Beda tipis sih antara pengen nyobain sama teken budget😝 Malem itu gw nyobain burger sama swedish ball sevel seharga 19 MOP. Rasanya?? Hmmm kayanya tetep sevel di Thailand paling yahut! Oke selesai untuk hari ini, kita balik hotel dan istirahat dulu. Selengkapnya tentang Macau dan petualangan disini, dimulai dari besok yes😀

NB : Dan malem itupun kita ga langsung tidur, masih obrak abrik koper, mix match aksesoris, mikirin besok pake baju apa, dandan gimana, kacamata yang mana, tas yang model apa, pake sepatu yang warna apa, biasalah yah cewe, suka rempong hal yang bisa dibilang ga perlu😂

Anyway, selamat malam Macau!🇲🇴

Pinoy Trip Day 3 : 16 Hours ONLY in Boracay

Selamat pagi Boracay!! Good morning, Pearl of the Orient🌴

Bangun pagi banget hari ini karena udah booking tiket helmet diving jam 7 pagi di stasiun 1. Gw lupa cerita, di artikel sebelumnya inget dong gw kaku di bandara nungguin flight ke Boracay? Nahh karena gw tau gw cuma di Boracay bakalan less than 24 hours, gw langsung punya inisiatif untuk telpon salah satu tour travel di Boracay untuk pesen tiket helmet diving or seawalker. Gw dapet nomornya dari yellow pager eh bukan ding, dari mbah gugelll. Namanya Alan Tour kalo ga salah, gw pilih yang paling pagi dengan harga 750 PHP per orangnya, kenapa pagi?? karena sore gw udah harus balik ke bandara Kalibo yang jauh diujung dunia!! Akhirnya jam 7 kita dijemput sama si karyawan Alan tour dan dibawa ke stasiun 1 untuk seawalker, dari booth Alan Tour di stasiun 1 kita dibawa ke tengah pantai menuju kapal mereka dimana kita akan dilepas di dasar air. Setibanya di sana kita langsung aja nyebur, ga lama sih, kayanya cuma 30 menitan di dalem air dan sumpah itu helm berat banget!! Lucu sih, keren aja gitu kita sambil ngasih makanan ikan di dasar pantai, bisa jalan-jalan liat karang juga, tapi sayang karangnya ga terlalu bagus. Tapi worth of money kok. Jadi kaya gini nihh

Sesudah dari sini kita jalan dulu dari ujung station 3 sampe ujunh station 1. Dalam perjalanan kita sempet mampir dulu ke counter penjual tiket van balik ke bandara dannn saudaraaaa makin mahal, disini dijual 500 PHP per one way! Makanya gw suggest untuk beli pas di pesawat, kalo bisa ngomong duluan deh sama flight attendancenya biar ga abis di depan. Oke apa mau dikata, mau ga mau ikhlas ga ikhlas harus beli. Bener urusan pertiketan, kita ke D’mall, D’mall ini semacam mall outdoor gitu, bagus sih konsepnya cuma ga terlalu besar juga tempatnya. Dan pas kita di D’mall pas banget ada Mang Inasal, pada tau ga apa itu Mang Inasal? Mang Inasal ini frenchaise ayam bakar di Filipina. Harganya murah banget dan porsi banyak! Bahkan nasi putihnya unlimited. Wow!! Seporsi ini cuma 99 PHP dan baru kali ini gw bilang makanan Filipin yang rasanya paling bener😂 Jadi ayam bakar ini dimakan cuma pake kecap asin sama nasi doang, tapi entah enak bangett!! Seriusann!! LOL. Perut udah kenyang dan urusan pernak pernik oleh oleh udah kelar, kita telusuri ujung station 1 sampe station 3. Ini nihh yang ga bisa dilewatin kalo kalian di Boracay! Pastinya foto bareng sand castle di Boracay. Easy banget ditemuin, banyak bocah bocah yang bikin sand castle ini sepanjang pantai. Dan ini yang gw temuin, jadi untuk foto disini kita musti bayar, itung itung jasa pembuatan dan panas panasan si bocah bikin castle itu, seikhlasnya sih, kita kasih 50 PHP.

image9

Jalan terus menyusuri pantai sambil diiringi deru ombak di Boracay, bener bener siang yang sempurna. Hingga akirnya kita sampe d Willy’s Rock di station 1. Apa sih Willy’s Rock? Ini landmark banget di Boracay, belom ke Boracay kalo engga foto di sini!! Ituloh Gua Maria yang ada di pantai di Boracay. Dan ini keren banget, demen banget deh liatnya❤️

image1
Willys Rock

Udah selesai sampe ujung station 1, kita balik lagi ke hostel yang ada di station 2 tapi lewat jalur aspal alias pedestrian. Pengen tau juga apa aja yang di jual di sini. Mirip kuta sih sekilas banyak toko jual makanan dan baju baju. Sebenernya di station 1 ada counter jus yang di rekomendasi banget kali ga salah namanya Jonas jus yah? Tapi gw ga nyobain, udah air mineral cukup, hemat!! Duit si horangkayaahhh mulai menipis. Di perjalanan balik ke hostel gw liat ada satu pedagang yang rame banget, penasaran dong itu jual apaan, nah pas disamperin, alamakkkkk ga lain ga bukan itu mah cilok sama si saudara tirinya cimol! LOL gw sempet ketawa astaga cilok sama cimol bisa ada juga di Boracay!! Cilok cimol goes to Boracay😎 Emang cemilan juarakkk!! Gw cobain tuhh cimolnya, tapii jauh di Bandung lebih enak😂

Ga kerasa banget sih, hari gw udah selesai aja gitu di Boracay dan harus balik ke Kalibo terus ke Manila, dalem hati gw ngomel emang dasar gara gara delay jadi gini?!?!??!!! Padahal masih ada Puka Beach yang pengen gw samperin 😦 Van jemput kita jam 5 di hostel dan kita langsung melaju ke ferry terminal balik ke Kalibo. Setelah 2 jam di jalan kita sampe juga di airport, harusnya flight jam 7 malem dan flight balik ke Indo jam 4 subuh. Dan taukah anda pemirsahhh??? Emang dasar lagi apes sekalinya apes, terus aja apesss!! Flight gw delay lagi jadi jam 9 malem!! Sumpah kesel!!! Udah nunggu sampe jam 9 terus delay lagiii jadi jam 00.30!!! Woiii flight gw nanti balik Indo gimana atuh??? Gw udah pengen terjun aja gitu saking keselnya dan ternyata di Kalibo banyak banget flight cancel dan delay! Masih sedikit bagus nasib gw ga di cancel, kalo di cancel ya udah lah wassalam. Bayangin di Ninoy Aquino aja kaga ada yang jualan apalagi di Kalibo airport segede upil gini?? Puasa bro puasaaak! Kita udah saking desperatenya sampe duduk di lantai dipojokan sambil nangis di bawah shower *eh engga ding😝 Tapi kalo duduk dilantainya beneran loh, sedih 😦 Dan ternyata jawabannya kenapa delay adalah pesawat AA hanya 1 yang beroperasi jadi kita musti nungguin doi nganter penumpang ke Manila terus balik Boracay balik lagi Manila balik lagi Boracay dan gitu terus aja sampe tengkorak kentut😤 Jelas jam flightnya mundur terus!

Gw udah komat kamit sih smoga ga ada delay lagi, kalo engga gw ga balik ke Indo!!! Belom lagi gw kudu balik ke apartment temen gw buat ambil tas tas kita. Bolak balik NAIA ke Makati dan hanya punya wktu satu jam setengah!! Brooo resiko!!! Jarum jam udah 00.30 kita take off ke Manila. Sampenya di sana kita langsung lari cari taxi karena cuma ada waktu 1 jam untuk bolak balik NAIA Makati sebelum jam flight ke Indo. Dan seperti biasa karena si supir taxi udah nyium bau bau kita butuh dan keburu buru, kita digetok lagi 1.000 PHP PP NAIA Makati yang ga seberapa jauh itu!! Sial!!! Tapi ya udah ga ada yang bisa dilakuin lagi. Setelah sampe di apartment, udah gw ketiban tangga, tambah lagi ketiban atep tambah lagi keinjek!!! Temen gw kaga adakkkk di apartmentnya! Udah gw telpon ratusan kali kaga ngangkat padahal siangnya kita udah janjian buat ambil tas! Daripada gw ditinggal pesawat, mending gw tinggalin smua barang gw di sini, nanti juga temen gw balik Indo bisa minta bawain. Dan beruntungnya semua benda benda penting itu kita bawa ke Boracay, jadi cuma baju kotor aja yang ketinggalan sama oleh oleh. Baliklah kita ke bandara lagi, langsung check in karena waktu tinggal 45 menit doang!! Duhh udah kaya nyawa gw di ujung tanduk. Sekitar jam 3 subuh temen gw telpon, doi lupa ngabarin kita ternyata kalo jadwal kerja doi diganti. Akirnya ya udah mau susulin ke NAIA juga ga bakal bisa. Ehhh bentar, ada lagii apes yang belom diceritain, kita udah booking baggage seharga 1.000an PHP karena koper temen gw gede ga bisa masuk kabin! Dan itupun juga hangus gessss 😦

Yah gitu deh, gw serasa tak kuasa menceritakan kisah perjalanan super zonk di Filipina. Dan perjalanan nan jauh lebih jauh dari perjalanan mencari kitab suci untuk berada hanya 16 jam di Boracay berakhir sudah. Sumpah dari beberapa kalo gw traveling, kisah di Filipin ini yang paling ga bisa gw lupain! Tapi gw ga pernah menyesal segimanapun perjalanan gw, at least I known and I’ve been there 🙂

Mission uncomplete di Filipina ini ditutup dengan pesawat Cebu yang ontime take off dari NAIA menuju Ngurah Rai International Airport tepat jam 4 subuh pada tanggal 10 Maret 2016.

Philippines thank you for all the memories, good or bad I still enjoy my time here. I will never forgot the longest delay time of my life in total 13 hours. I will always remember Philippines superb sour food dan thanks for all uber in the island! Until next time *might be, I need to think twice😂

image4

Salamat!❤️

Pinoy Trip Day 2 : Binondo Manila Chinatown – Intramuros – Boracay

Yayy 2017 nih udahan… Time flies guys. Udah lama banget bolos ngeblog, sibuk kerjaan banyak!! Boong abis sih?!? Bahkan mungkin udah mulai lupa ini trip ke Filipin gimana jalan ceritanya. LOL. Tapi bakal berusaha inget inget sih buat kalian apa sih yang enggaaa?

Yasss, seperti yang udah kalian baca di artikel sebelumnya perjalanan gw hari pertama di Manila, gimana? Seru??? “engga sih, biasa aja :(‘ Ini nih lanjutannya, nahh di hari ke dua gw ketemuan sama temen gw d Manila, doi emang udah kerja di Filipin dari 1 tahun yang lalu dan gw berencana ngajakin doi ke Intramuros. Hmm apaan sih Intramuros? Intramuros itu kompleks bekas Spanyol, jadi artinya ‘di dalam dinding’. Bagi gw yang suka peninggalan sejarah situs ini keren banget tapiiii ga kuat sih sama panasnya!! Panas bangetttt terik dan di dalem Intramuros ini kita bisa berkeliling dengan jalan kaki sih, cuma jaraknya jauh antara tempat yang satu sama yang lain. Aduhh udah panas, terik, keringetan, cape, nanti berbi ga oke lagii?!!!!? LOL engga sih candaaaaa….. Ok, balik ke cerita jadi dari hostel gw di Malate, gw harus jalan lagi untuk menuju Malate Church, maklum gw pengen tau banget gereja satu ini, di foto sih bagus, ga jauh sih dari hostel paling cuma 5 menit jalan kaki *sambil geret koper dan gendong ransel! Passs dehh! Dan sampainya di sana ternyata ada ibadah, dan gw nunggu di depan gereja sambil pesen uber buat ke apartment temen gw. Yang gw suka dari sini adalah masyarakat Filipin yang buat gw terharu banget. Jadi di depan gereja ini kaya lapangan gitu, mereka yang selesai olahraga bisa mampir ke gereja tanpa masuk dan hanya bersujud di depan gereja sembari berdoa sejenak. Pemandangan ini heart breaking banget sih buat gw ngeliat segitu mereka meluangkan waktu untuk hal kecil tapi bermakna banget. And then ga lama uber gw dateng, hmmmm ini sih keren ubernya pake Lexus, horangkayahhhh!!! Di Indo mah kaga bakal ada!! Oiyaa ini nih foto gw yang mejeng depan Malate Church.

image8
he ruins my pic 😦

Jadi dari Malate Church ke apartment temen gw lumayan deket sih 20 menitan. Temen gw tinggal di daerah Makati, pusatnya bisnis dan skyscraper di Manila. Setelah nitipin tas dan koper kita berangkat ke Binondo atau Manila Chinatown. Well as we known, Chinatown is everywhere over the globe!!! Kaya gini nih Chinatown di Manila.

image5

image12
we finally met after 5 years!!

Di sini kita sempetin sarapan di restaurant bubur paling top di Chinatown namanya….. Gw lupa!!! Ini nih akibat males nulis, lupa smua, maapkeun yesss 😦 Chinatown di Manila hampir sama sih kaya Chinatown di negara manapun, banyak makanan, pernak pernik sama lampu neon. Yah itulah yang pokoknya, abis dari Binondo kita ke Intramuros. Biasa orang banyak duit, naiknya uber lagehhh!! Dan ternyata ini deket bangettt, Intramuros berasa udah cuma ada di baliknya Binondo! Hmm tau gitu jalan kaki kelesss! Ini nih buat bayangan kalian tentang wilayah Intramuros, jadi di Intramuros itu ada beberapa pintu masuk.

127-isintramuros08

Udah nih sampe di Intramuros, first stop di Manila Cathedral, gereja ini keren aselikkkk!! Tapi ga sukanya adalah banyak banget pengemudi tricycle di depan gereja ini, mereka bakal nawarin kalian untuk keliling Intramuros pake tricycle mereka. Hati hati, banyak banget scam loh tentang tricycle ini, jadi make sure kita pilih yang bener dan maaf sekali guys, gw lupa berapa duit gw keliling Intramuros naik tricycle?!?!! Pasti kalian kesel banget deh sma gw, udah berasa pengen makan gw kan? Nulis tapi ga inget smua 😦

image3
tricycle while in the Intramuros

Biasalah kita exist dulu foto di cathedral terus kita lanjut ke St Agustin Church. Gereja ini bangunan tua yang menurut gw masih eksotis sayangnya tapi ga sama seperti ekspektasi karena catnya udah di perbaiki. Tapi tetep bagus kokkkk, dan sepanjang perjalanan naik tricycle itu kita di suguhi pemandangan bangunan klasik yang bener bener mampu membawa kita flashback ke jaman dahulu, udah kaya bukan di Filipin, berasa di Spanyol tapi tropis #maksa. Setelah dari sini kita langsung ke Casa Manila, ini lucu sih tempatnya , suka banget sama decornya udah kaya berasa tinggal di rumah Romeo Juliet di Verona dan di sinilah ada hotel the White Knight Intramuros (hotel yang gw cancel karena jauh kemana mana) dan basically hotel ini keren banget. Casa Manila done kita menuju ke Baluarte DE San Diego. Dan ini tujuan terakhir kita di Intramuros. Kenapa sbentar banget?? Iyess karena kita mau ke Boracay flight sore, that’s why kita buru-buru. Masuk ke dalam Baluarte De San Diego, kita bayar…. *lupa lagi maaffffff!!!! Pokoknya bayar deh kalo ga salah 75 rebu yah kalo di rupiahin!?

Intramuros selesai nih, kita langsung buru-buru balik ke apartment temen gw, karena kita harus ke airport untuk flight ke Boracay. Kita mikir nih karena barang kita banyak banget koper tmn gw yang segede gaban, tas ranselnya sama 1 tas ransel gede plus tas kecil. Males kan bopong bopong geret geret ke Boracay belom lagi nanti naik ferry naik turun, kita pinjem koper kecil temen gw dan jadiin satu semua barang bawaan di satu koper, proses yang ‘panjang dan menyedihkan’ menuju Boracay. Jadi nih flight kita mustinya jam stgh 2 siang naik Air Asia, pas udah aja nyampe di bandara, gw melongok flight delay sampe jam 6 malem!! Keselnya lagi karena gw cuma sisain waktu cuma 2 hari 1 malem di Boracay! DIE!!! Mau gimana lagi coba, ga bisa ngapain juga, masa gw mw renang ke Boracay? Ga mungkin juga yes?? Udah jam 6 dan kita udah excited banget dan jeng jengggggg flight delayed lagi sampe jam 8.45… WHAT?!?!!???? &^#*^#&@@^$*)@&&@%@

Penderitaan ga sampe sana aja!! Kita LAPER!!! As you know, gimana sih bandara Ninoy Aquino apalagi domestik terminalnya? Kaga ada yang jualan mennn!! Kalo ga makan gw bisa matikkkk!!! Dan akirnya nihh jam 8 malem, si staff Airasia bagi bagi makanan buat penumpang yang delay ke Boracay, makannya Jolibee, itu loh KeePCi nya Filipin sama aqua udah gitu aja. Belom lagi antri ngambilnya udah kaya orang antri sembako di akhir minggu! Maklum hari Senin harga naik kak!!

img_9641

Oke, udah delay selama 7 jam dan mematung tak berdaya di Ninoy Aquino, kita terbang juga ke Boracay dan apesnya lagii nih kita turunnya bukan di Kalibo, which is jauh dari Boracay, masih perlu naik van 2 jam terus naik ferry 45 menitan terus masih naik tricycle untuk sampe di Boracay! Tuhan, apa sih dosa hambamu ini? Segitu jauhnya malem banget lagi 😦Well, keapesan gw belom selesai sampe sana aja! Gw sempet baca kalo kita bisa beli tiket van dari bandara ke Cagban Jetty Port di dalem pesawat yang disediain sama Air Asia, harganya jauh lebih murah 500 PHP udah PP. Apesnyaaa, karena gw duduk di bangku belakang, tiketnya udah abis di beli sama penumpang di bagian depan!! HELLLL!! Pengen ngamuk!! Mikir selama di pesawat gimana cara beli tiket lagi, sampenya di Kalibo airport kita langsung lari ke booth penjual tiket van dan habis pulaaa saudarahhhhh, ane pengen gantung diri aselikkkk! Udah bingung nih, cara salah satunya adalah beli di calo, dan kalian udah tau lah, harganya 2x lipat!! 400 PHP one way. Tapi yah mau gimana? Masa mau nginep bandara sedangkan besok sorenya aja gw udah harus balik lagi ke Manila? Akirnya mau gak mau dan di dalem van itu sesek empot empotan, sedih banget!! Setelah 2 jam, sampe lah kita di jetty portnya, disini kita harus bayar 75 PHP untuk environmental fee dan belom lagi biaya ferrynya yang gw lupa berapa LOL. Setelah tiba di Boracay, perjuangan belom selesai berohhhh!! Di jam 12 malem nihhh, 2 anak gadis Indonesia musti naik tricycle yang abang-abangnya badannya gedenya ngeri mirip preman!! Udah tawar menawar tapi si abang kaga mau nurunin harga, udah tau kali yes kalo kita butuh, malem gitu badan udah rontok pengen ketemu kasur!! Ya sudah hayati mengalah bang, kita deal dengan harga 150 PHP buat sampe di stasiun 2.

Sekitar 20 menit sampelah kita di Boracay Box and Ladder, hostel kita tinggal. Udah bahagia dong bakal ketemu kasur!! Dan pemirsaaa, keapesan gw belom selesai juga!!!! Sampe sana reservasi kamar temen gw kaga adakk!! itu udah jem 1 malem cyinnn, ane beneran pengen gantung diri deh sekarang 😦 Kita tinggal di kamar dormitori dengan 8 orang di dalemnya dan cewe semua. Reservasi bed gw ada dan udah bayar sama hostnya, gw booking lewat hostnya langsung via airbnb. Gw udah bayar juga buat temen gw tapi beda source booking, gw pesen dari hotel.com dan reservasinya kaga ada!! melayanglah 800 PHP entah kemana, akirnya karena kita butuh tidur dan males wawa wewe sama reception, kita bayar lagi 800 PHP! Horangkayahhhhh….

box-and-ladder-hostel-boracay-12-single-bed-in-a-dormitory-room-2
Kamar dormitory dimana si bule itu ngorok!!

Belom lagiiii temen sekamar gw si bule entah dari mana, ngorokkkkk!!!

image2
liat kan muka lesu letih lunglainya gw?? akirnya kasur!!

Sekian perjuangan dan penderitaan gw hari ke dua di Filipin, bener bener perjalanan panjang dan penuh duri ke menuju Boracay 😦 Tidur dulu lah, istirahatkan hati dan pikiran yang sudah lelah ini, besok kita lanjut lagi perjalanan di Boracay.

 

Mabuhay Ng Pilipinas! Day 1 : Greenhills, Robinson, Mall of Asia and Malate Area

Akhirnya balik lagi posting wordpress. Lama vakum karena sibuk kerja *baca males nulis. LOL. Masih inget gak postingan tentang niat berkunjung ke Filipin beberapa waktu lalu? Nahhh, ini udah terrealisasikan!! Ahay!! Dari tanggal 5-8 Maret kemarin ke Filipin nambahin passport stamp! Astaga seneng abis pas denger bunyi ‘tok!’ di passport ijo inihh!! Philippines, I’m coming…

Postingan ini sebenernya overlapping cerita jalan gw ke SG sama KL yang belom sempet gw tulis sih. Tapi gak apa lah, karena SG dan KL terlalu mainstream udahan kan? Kalian juga udah pasti sering ngebacanya. Well, mulai aja nih.
 

narsis dulu sebelum berangkat🤗
   

Flight gw return dari Bali ke Filipin disponsori oleh Cebu Pacific Air. Murce cyinnn PP cuma sejuta doang! Asli jarang banget bisa dapet tiket segini ke Filipin. Berangkat dari Bali jam 08.30 am dan memakan kurang lebih 4 jam, gw nyampe di Ninoy Aquino Int Airport jam 12.30 pm. Bandaranya gimana? Ehmm biasa aja sih, ga gede amat, bagusan juga Ngurah Rai masih😅 Setelah beres imigrasi dan ‘tok’ Philippines nempel di passport gw, kita langsung cuss keluar bandara tapi sebelumnya kita nukerin USD dulu ke PHP (Philippines Peso) rate’nya PHP 46.60 per USD 1. Kalo menurut gw sih mending langsung tuker banyak sekalian, soalnya dari yang gw liat nih, jarang banget nemuin money changer😥. Beres urusan duit-duitan, kita meluncur ke luar. Eitss, gw tau pasti kalian gak mau sampe gak bisa selfie kan saat traveling? Tenang, sama kaya gw. LOL. Di lantai dasar pas sebelah kiri sebelum pintu exit, ada SIM card boothnya Globe sama Smart. Nah di sini gw bingung yang mana yang lebih bagus, akhirnya gw tanya temen gw yang pernah tinggal di Filipin *tentunya pake wifi bandara yang super lemot😒 Kata temen gw sih sama aja, sama lemotnya!! Mateng aku makkk, anakmu gak bisa exist ini!! Finally, gambling juga gw pilih Globe secara antrian Globe lebih banyak dari pada Smart. SIMnya sih gratis yah, kita cuma ngisiin kreditnya buat internet sama gratis P200 pulsa telpon. Ada beberapa pilihan, gw ambil yg 7 days 1GB internet karena gw cuma 3 hr di sini, harganya P500 (PHP 1 : IDR 270.000). Beres sama internet, kita langsung cabut ke tempat taxi meter. Jujur gw ga terlalu paham sama transport di sini, soalnya juga baca diblog ga banyak yang ngulas tapi dari hasil baca salah satu blog itu disebutin ada taxi counter untuk yang pake meter, dari exit door belok ke kiri, nanti keliatan deh ada antrian panjang taxi kuning, taxi ini sih tarifnya flagdown P70 dan P4 setiap 300 meter. Oke akhirnya gw pilih itu. Murah sih dipikir-pikir. Taxi membawa gw ke Greenhills (P454), GH itu selayaknya Pasar Atom kalo di Surabaya atau Mangga Dua kalo di Jakarta. Intinya mah tempat belanja aja. Buat gw sih ini bisa di skip yah, soalnya ga terlalu bagus juga barangnya dan mahal parah, susah ditawar harga tinggi gak jelas apa lagi kalo mreka tau kita turis, abis lah di bantai! Cape keliling GH, kita makan siang dulu, disana semua pilihannya fast food, akhirnya kita pilih Chowking, semacem franchise gitu lah. Kita pesen wonton mami sama pork fried rice abis sekitar P240, udah dapet makan, soft drink sama dessert. Makanannya oke, dessertnya Halo-halo khas Filipin alias itu sih es campur. Isinya jelly, kacang, pisang, sama es krim ubu ungu. Rasanya? Biasa aja🙄 

ini nih halo halo namanya
exist dulu di GH bak travel blogger
  

Selesai dari GH, gw baru inget kalo Grab Taxi sama Grab Car bisa dipake selama masih di Asia. Cobalah gw akhirnya, nah bener dong! Lah kok yah gak inget dari tadi. Akhirnya kita pake Grab untuk anterin ke Malate (P210) tempat hostel kita. Malate itu ibaratin Khaosan kalo di Bangkok tempat backpacker gitu. Kita nginep di Malate Pensionne hotelnya pas sebelahnya Coffe Bean dan ditengah hiruk pikuknya Malate. Harganya 300rb’an gitu permalem. Abis check in kita langsung keluar lagi ke Robinson yang deket banget dari hostel, tapi kita naik grab yang tadi (P39). Di Robinson cuma belanja snack doang buat ole-ole sama beli makanan kalengan di sana murah banget😍 ga lupa dong musti cobain local beer, gw beli Red Horse, rasanya bga pahit-pahit amat. Enak sih😁

extra seteronggggg brohh!!

Setelah beres dari Robinson kita cus ke Mall Of Asia (MOA) naik grab lagi P129. Sebenernya sih gak tau mau ngapain kesini, biar pernah aja jadi anak gahul Manila😅 

Pas nyampe sana, mallnya biasa aja malah mirip pasar malem yah? Akirnya di sna kita nyobain Bibingka, kue santan gitu sih kalo gw taunya, harganya P22/pcs. Rasanya rada aneh sih manis asin gimana gitu🙄

ini nih Bibingka, kue santan yang aneh rasanya

Dan kebetulan belom makan malem, di MOA kita nyobain Jolibee KFC ala Filipin gitu. Rasanya oke sih, tapi tetep masih enak KFC ama McDonalds. Tapi sumprit ini mah murah abis cm skitar P90-P140, udah dapet ayam nasi minum sama spagheti. Edan ga tuh!? Tapi aneh sih yang karena Jolibee ini di makannya ga ada chili saucenya. Ini lah penderitaan gw di sana, secara gw pecinta pedes di sana ga ada sama sekali makanan pedes, Jolibee aja cuma pake sauce tomat sama gravy! Ga kurang aneh apa coba ayam dimakan sama gravy sauce😂

Beres makan kita jalan ke belakang MOA yang nampak kaya pasar malem, ada bianglala sama carousel juga. Terus orang-orang pada kaya piknik bawa tiket gitu. Beneran deh gw gagal paham ini mall apa alun-alun kota sih?!

Dokumentasi di MOA, fotonya di carousel. LOL

Selesai sama MOA kita balik ek Malate, kali ini naik taxi warna putih, itu brarti grab taxi. Kalo kita booking lewat mobil app bakal kena booking fee P40, tapi kalo stop pinggir jalan ga pake booking fee. Ini dari MOA ke Malate abis P129+P40. Disini gw mulai sadar kalo taxi kuning itu mehong!!! Jangan pake taxi kuning deh, emang berasa murah P4 per 300 meter tapi argonya cepet amat gantinya😂  Flagdown taxi putih juga lebih murah P40 dibanding sikuning.

ini si grab taxi, murahhh

Jangan pake yang ini yah, asli ini mehong!!
   Sampe di hostel, gw langsung explore Malate area, kurang lebih sih sama ama Khao San gitu sih, banyak cafe dan hostel murah. Sevel juga ada dimana-mana bertebaran.

Mengenai transportasi sih di Filipin kurang bagus yah, mereka ada sih MRT dan LRT tapi masih acak adul gitu, jadwal masih sering telat pula. Jeepney juga banyak tapi rutenya juga gak jelas. Tricycle juga dimana mana tapi banyak scam harganya gak masuk akal. Paling aman sih naik grab kalo pas di Filipin, harganya udah fixed. Yah begitulah hari pertama, besok hari kedua kemana yah?? Stay tune yaks!!🤘🏻

DIY Instagram Cookies! Inspired by Eugiene Kitchen

Happy Tuesday, peeps!!

Instagram cookies inspired by Eugiene kitchen, motivation book, and a cup of jasmine tea really made my gloomy heart a little brighter 🙂

The … Man Ever!!!

Haehoooo!!! Holla semuanya!! Udah pada bangun belom? Sekarang gw lagi nungguin accu si putih yang lagi disetrum dibengkel, lama banget dan gw bosen duduk doang kaya kambing congek, akhirnya muncul ide gw mau ngebahas The … Man Ever buat gw *ceritanya nulis blog sambil nungguin si putih selesai servis. Siapa aja sih jajaran male actor yang berhasil buat hati eneng ini klepek-klepek dari dulu hingga sekarang tak tergoyahkan *ceilehhh. Hayukkk kita mulai bahas satu persatu yooo..

The Most Loveable Man Ever
Lee Hyun-Kyun a.k.a Jae Hee, aktor asli Korea Selatan ini sudah menduduki hati  sejak 2005. Aktor kelahiran 25 May 1980 ini dikenal melalui aktingnya di film seri korea Sassy Girl Choon Hyang. Aktingnya yang begitu natural, kocak namun membuat haru ini sangat mampu menjadi The Most Loveable Man Ever ditunjang lagi sama tampang cakep, imut, dan coolnya ini.
 

The Cutest Man Ever  
Yes!!!! Cewek mana gak leleh sama tampang ganteng nan imut satu ini. Mario Maurer!!!!! Absolutely he is a cutest man ever! Yah cowok half blood German dan Thai ini melambung namany sejak membintangi film Crazy Little Thing Called Love bersama Baifern. Pertma kali liat ini mahluk behhh rasanya ademmm, imutnya overloaded.  Dan karena dia ini gw jadi Thai Movie Lover, almost semua filmnya sudah gw tonton. OMG, he is adorable!!!!

  

The Most Misterious Man Ever
Well, semua yang pada nonton yang namanya Meteor Garden yang digandrungi diawal tahun 2000an pasti tau lelaki cool satu ini. 1 diantara 4 personel F4 yang emang cakep gak ketulungan. Belom lagi saat Vic beradu acting dengan Barbie Shu di film Mars, oohhhh men! He just superb cool with his long hair! Setiap film yang ia bintangi pasti hampir memiliki karakter yang sama yaitu sosok Vic yang cool, keren, dan ga banyak omong. Hmm mungkin karakter ini yang membuat ia terkesan misterius yah..  

The Prettiest Man Ever
Teerapat Lohanan, aktor Thailand ini memang belom dikenal banyak orang layaknya Mario Maurer. Pertama kali liat dia adalah di film My Bromance, film yang gak sengaja kedownload! Ternyata filmnya oke, bagus dan haru. Teerapat adalah aktor pendatang baru di Thailand dan film My Bromance adalah film pertamanya, tapi tidak diragukan, actingnya bagus! Sukses menghayati peran seorang kakak yang jatuh cinta pada adik tirinya yang juga seorang lelaki.  Wajahnya bisa dibilang ayu dan imut, kayanya jalo dipakein wig juga pantes deh.

  

The Most Adorable Man Ever
Beranjak dari benua Asia, bintang yang satu ini menjadi sangat dikenal lewat actingnya bersama Kate Winslet dalam film The Reader. David Kross adalah aktor kelahiran German yang menempuh pendidikan di London. Awal pertama liat di The Reader, gw sama skali gak ngefans dengan mukanya. Tapi begitu di tonton sampe selesai baru tersadar kalo David Kross emang cakep! Tipe-tipe lelaki Eropa yang elegan. Gak bosen deh dilihat terus-terusan.

  

The Coolest Man Ever
Channing Tatum. Banyak membintangi beberapa judul film yang digandrungi para cewek-cewek. Walaupun sudah memiliki keluarga dan anak bisa dipastikan he’s a coolest Dad ever!! Suami dari Jenna Dewan ini mengawaki karirnya dengan menjadi dancer hingga menjadi seorang bintang papan atas seperti sekarang.

  

The Funniest Man Ever
Yang satu ini pasti udah pada tau semua. Mulai dikenal dari film trilogi The Hunger Game bersama Jennifer Lawrence, kemudian dia menjadi sangat dikenal setelah memerankan Gus seorang remaja pengidap kanker dalam film yang sukses besar Fault in Our Star. Remaja kelahiran 1994 ini juga seorang DJ! Terus kenapa funniest man? Yah karena foto-foto di Instagramnya yang terkesal konyol membuat Ansel pantas menyandang funniest man ever.

  

The Hottest Man Ever
Adam Levine!!! Vokalis maroon 5 ini saat ini sedang menjadi pujaan para wanita seantero jagad kayanya!! Hampir semua temen-temen gw (baca termasuk gw) klepek klepek tak berdaya melihat lelaki satu ini!! Transformasi dirinya sangatlah signifikan. Inget banget dulu jaman-jaman awal maroon 5 saat lagu this love, Adam Levine gak kaya gini deh kayanya. Dulu cungkring seinget gw. Shock liat perubahannya seperti ini. Apalagi tato-tato keren di badannya yang six pack itu bikin dia makin terlihat maco dan menggoda!!! Hufff…

  

The Sexiest Man Ever
Vin Diesel yang dikenal melalui acting apiknya di film series Fast & Furious ini gw nobatkan menjadi lelaki paling seksi!! Kenapa? Selain posturnya yang oke, suaranya ituloh yang paling bikin demen!!! Suaranya super seksi!!! Sekali ngomong bikin leleh, kalo kata anak sekarang suh suaranya laki banget.. Pemeran Dom dalam serial FnF ini beneran mampu bikin gw ngefans hanya dengan dengar suaranya yang seksi abis itu!

 

Itu semua menurut gw, beda orang beda selera, gimana menurut kalian???

A Day Like This : Movie Marathon – Fave Drink – DIY Snack

Weekend like these 🙂 

Today I don’t feel like doing anything!

Just me, favorite movie marathon, drinks and loveable snack? Hmmm what a perfect Sunday.

How about yours?😆

 

Sukak!! Mie Setan & Baso Bakar Asli Malang

Lama gak pernah ke Malang, kadang kangen sama yang namanya kuliner di sana. Terakhir ke Malang saat masih duduk dibangku SMA barengan sama temen-temen sekelas. Apa yang bikin rindu sama Malang? Kalo gw sih makanan dan udaranya yang sejuk. Makanan yang paling gw demenin di Malang itu cui mienya. Tau dong Malang emang udah paling top masalah cui mie. Kayanya emangnya cui mie asli Malang paling haucek!

Tapi apa daya karena tinggal di Bali, cui mie enak susah banget ditemuin. Jangankan cui mie, pangsit mie ataupun mie ayam aja susah banget cari yang enak di sini. Tapi akhir-akhir ini gak usa bingung, akhirnya nemu dong cui mie Malang yang enak ditambah baso bakarnya. Hmmmm… little Malang in Bali!!! Dan ternyata usut punya usut emang pemiliknya asli dari kota Malang.

Yes, namanya Mie Setan dan Baso Bakar asli Malang! Lokasinya di dekat perumahan Dalung Permai lurusan dari bintang supermarket. Super rame!! No wonder sih, emang enak banget nget nget, belom ada yang seenak ini di Bali. Dan bisa minta level pedesnya. Kalo gw sih di sana karena pecinta pedes dan gak bisa hidup tanpa cabe#alay, gw pasti level 7 means 7 sendok bumbu cabenya. Alhasil?? Bibir nyonyor tapi puas😁 

Seporsi cui mie Malang ini seharga dari 8k-15k dan baso bakar yang kudu kamu coba ini setusuk isi 3 baso dihargai 10k/tusuk.

   

 

Korean Food : Ramen, Tteokbokki & Gimbap

Cerita beberapa hari yang lalu sih, belom basilah untuk di share. Ini tentang makanan Korea yang bikin gw kapok gak karuan. Kenapa kapok? Jadi gini nih, malem itu gw sebenernya pengen makan sushi tapi karena hasutan seorang temen yang bilang makanan Korea di simpang Dewa Ruci itu enak dan murce! Katanyeee… Akhirnya gw mengurungkan makan sushi demi cobain Korean food yang dibilang haucek itu! Well, pertama kali gw makan Korean food adalalh pas gw lagi di Bandung tepatnya di Mujigae Ciwalk. Dan itu enak! Asli enak! Bulgoginya apa lagi! Mak nyus lah yah. Kesimpulannya oke, berarti seharusnya makanan Korea ini akan lebih enak dari pada Mujigae dong, secara yang di Bali ini ownernya asli orang Korea. 

Singkat cerita tancep gas lah gw ke tkp. Begitu liat menu, euhhh~ udah bad feeling aja nih, harganya mehong! Lebih mehong dari sushi! Berasa nyesel gimana gituh yaks! Yah udahlaj yah, mumpung sekali juga cobain Korean food yang asli dibikin orang Korea. I though it would be worth it! Akhirnya pesen tteobokki (ukuran small 50k), ramen (40k) sama gimbap (35k) terus pesen Korean Ice Coffee (25k) sama small bintang (25k).

Selang beberapa menit minuman kita udah pada dateng barengan sama kaya semacem amuse bouche gitu, ada kimchi, lobak, zucchini, salad sm potato. Abis itu semua makanan udah pada siap dimeja. 

 

Mulai dari ramennya, kayanya sih menurut penilaian kita ini kaya indomie yang rasa Korea itu ditambahin bawang prei sam telur aja. Kenapa kita bisa menyimpulkan itu indomie? Tekstur mie nya!! Sama 100% sama tekstur indomie! Gimana rasanya? Yah gitulah segimananya rasa indomie!

Kedua gimbapnya. Bener-bener speechless, bukan karena enak, tapi karena kecewa yang berkelanjutan! Gimbapnya asli gak enak, kita pesen yang dalemnya spicy pork, but???? Porknya cuma seupil, ama upil aja kalah gede kayanya! Dan nasi yang dipake juga kering banget.

Makanan ketiga berharap tteokbokkinya enak. Hmmm yang ini lumayan, segak gaknya masih eatable. Semacem cemilan sih mah kalo ini. Dan diantara 3 makanan itu, gak ada satupun yang habis, semua nyisa!! Ogah mau ngabisin. 

And the worth part is yang katanya Koran Ice Coffee itu! Gw yang suka minum kopi bisa langsung nebak dari aromanya, that’s totally Nescafe Vanilla!!!!!

Kesimpulannya pokoknya gak bakal lahi balik ke resto ini, even gratis kayanya gak mau gw balik! Parah! 

  

Blog at WordPress.com.

Up ↑